Reaksi alergi menyebabkan banyak reaksi alergi di berbagai bagian tubuh, termasuk saluran pernapasan, kulit, dan mata. Reaksi alergi yang umum adalah asma. Dalam beberapa kasus, alergi dapat menyebabkan reaksi alergi di paru-paru, sinus, mata, mulut, atau lapisan perut atau perut. Dalam beberapa kasus yang lebih parah, syok anafilaksis (an-a-lek-zee-sis) dapat terjadi.

Reaksi alergi terhadap zat tertentu dalam makanan, debu, serbuk sari, hewan, tumbuhan, bahan kimia, dan bahkan produk pembersih rumah tangga disebut reaksi alergi. Reaksi alergi yang paling umum adalah makanan atau obat yang menyebabkan alergi, tetapi zat tertentu lainnya juga dapat menyebabkan reaksi alergi.

Ada beberapa jenis reaksi alergi, dan tidak semua jenis reaksi alergi disebabkan oleh alergen tertentu. Alergen dapat menyebabkan reaksi alergi dengan dua cara – kontak langsung atau inhalasi. Cara paling umum untuk mendapatkan reaksi alergi adalah melalui kontak dengan alergen, dan reaksi alergi biasanya langsung muncul.

Kebanyakan orang yang alergi terhadap satu zat mengalami reaksi alergi saat bersentuhan dengan zat lain yang menyebabkan reaksi alergi tersebut. Tapi apa yang terjadi jika mereka langsung terpapar alergen? Alergen dihirup dan dilepaskan ke paru-paru dan aliran darah. Tubuh tidak akan dapat membedakan antara alergen dan nutrisi dan tidak akan dapat mulai memproduksi antibodi untuk melawan alergen.

Alergen adalah protein asing yang dapat mengganggu fungsi sistem kekebalan dan menimbulkan reaksi alergi. Beberapa alergen menyebabkan reaksi alergi saat masuk ke aliran darah, sementara yang lain menyebabkan reaksi alergi kemudian, setelah protein masuk ke aliran darah. Alergen akan mulai memproduksi antibodi saat diserap ke dalam aliran darah, dan juga akan mengikat reseptor di permukaan sel kekebalan sehingga menyebabkan kerusakan. Ketika sel kekebalan rusak, kemampuan tubuh untuk melawan infeksi berkurang dan tubuh menjadi rentan terhadap infeksi.

Reaksi alergi yang disebabkan oleh alergen tertentu dapat dibagi menjadi dua jenis – kronis dan akut. Reaksi alergi kronis berlangsung lebih lama daripada reaksi alergi akut karena sistem kekebalan tidak bekerja cukup efektif untuk mencegah terjadinya reaksi.

Reaksi alergi akut bisa berlangsung dari jam ke hari. sedangkan reaksi alergi kronis bisa berlangsung berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan. Reaksi alergi akut termasuk syok anafilaksis, yang dapat terjadi secara tiba-tiba dalam beberapa kasus; peradangan bronkial atau paru; ruam dan gatal-gatal; batuk; mengi, kesulitan bernapas atau nyeri dada gatal-gatal; diare; gatal-gatal; dan gatal-gatal.

Gejala reaksi alergi bergantung pada alergen spesifik dan durasinya. Kebanyakan orang bereaksi terhadap alergen yang sama dengan cara yang sama, tetapi beberapa orang bereaksi berbeda terhadap alergen ini.

Reaksi alergi juga tergantung pada gaya hidup orang dan lingkungan tempat tinggalnya. Beberapa orang yang alergi terhadap debu tidak terpengaruh olehnya jika mereka memakai masker debu saat tidur atau menggunakan filter udara di rumah mereka. Orang lain lebih sensitif terhadap efek debu. Mereka bisa alergi debu jika memiliki hewan peliharaan atau tinggal di rumah yang tingkat kelembapannya tinggi. Dan meskipun Anda tinggal di apartemen yang tingkat kelembapannya rendah, partikel debu masih dapat memicu reaksi alergi.

Telah dibuktikan bahwa reaksi alergi juga bisa disebabkan oleh alergi kulit, walaupun tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa hal itu benar. Orang yang memiliki kulit kering dan sensitif bisa alergi terhadap debu, bulu hewan peliharaan, jamur, dan spora jamur. Jika anak Anda bermain di rumah yang banyak debu, mereka bisa menjadi alergi terhadap tungau debu, spora jamur, dan bahkan bulu hewan peliharaan.

Dulu, dokter biasanya memberi tahu orang-orang yang alergi jamur, bulu hewan peliharaan, atau serbuk sari bahwa satu-satunya cara untuk menyembuhkannya adalah dengan menghilangkan semua partikel alergenik. Saat ini, tersedia krim, pembersih, dan semprotan anti alergi yang dapat mengobati alergen yang dapat menyebabkan reaksi alergi tanpa menghilangkan partikel dari kulit atau tubuh.

Penderita alergi harus lebih berhati-hati dengan menjaga kebersihan kulit dan bebas dari debu, bakteri, dan kotoran. Bersihkan rumah secara teratur dan bersihkan filter udara untuk mengurangi risiko timbulnya reaksi alergi. Filter kulit dan udara dapat ditemukan di banyak toko.