Bacillus anthracis, atau B. anthracis, adalah agen penyebab brucellosis, penyakit umum pada manusia dan ternak yang disebabkan oleh sekelompok bakteri yang disebut Mycoplasma spp. Bakteri ini adalah anggota keluarga Enterobacteriaceae, kelompok bakteri yang sama yang menyebabkan radang tenggorokan pada manusia. Nama "brucellosis" berasal dari kata Latin "burcu," yang berarti "darah". Brucellosis dapat terjadi dalam dua bentuk: infeksi primer dan sekunder.

B. anthracis dapat ditularkan melalui kontak langsung antara hewan atau manusia dengan luka yang terinfeksi; kontak antara hewan dan manusia atau hewan dan ternak yang terinfeksi; atau melalui penghirupan spora secara langsung. Cara penularan yang paling umum adalah melalui kontak kulit-ke-kulit, dan penularan biasanya selesai dalam waktu enam jam setelah kontak. Tidak ada obat permanen untuk basil anthracis.

Bacillus anthracis biasanya tumbuh dan berkembang biak dengan cepat di lingkungan yang hangat dan lembab. Biasanya tidak ditularkan ke manusia melalui gigitan hewan, tetapi dapat ditularkan melalui penghirupan spora. Spora menyebar di udara sehingga lebih mudah menyebar di lingkungan tempat tumbuhnya basil antraks. Organisme ini tumbuh subur di lingkungan yang lembab dan gelap seperti ladang pertanian dan peternakan sapi perah. Manusia terinfeksi melalui kontak langsung dengan hewan atau orang yang terinfeksi basil antraks, dan organisme ini dapat bertahan hidup pada kulit, pakaian, dan barang lain yang terkontaminasi organisme ini.

Meskipun kebanyakan orang tidak tertular penyakit dari kontak langsung dengan hewan atau manusia yang terinfeksi, penyakit ini umum terjadi di peternakan dan peternakan unggas. Kebanyakan orang dengan kondisi ini tidak memiliki atau hanya memiliki gejala ringan. Mereka mengalami demam, ruam, dan diare. Dalam kasus yang jarang terjadi, pasien juga dapat mengembangkan penyakit kuning dan hepatitis.

Gejala infeksi basil Siberia yang paling umum adalah demam tanpa sebab yang jelas, yang terjadi secara tiba-tiba, terkadang tanpa peringatan. Beberapa orang mungkin mengalami ruam kulit setelah kontak dengan spora, yang lainnya lebih ruam ringan. Antibiotik biasanya tidak diresepkan untuk mengobati basil Siberia karena penyebab infeksinya tidak diketahui.

Beberapa orang dapat terinfeksi basil Siberia dan mengembangkan infeksi kulit seperti kutu air, kurap, dan infeksi stafilokokus. Jika Anda mencurigai adanya infeksi kulit atau ruam kulit, Anda harus menemui dokter kulit. Namun, dokter jarang mendiagnosis basil antraks kecuali jika muncul sebagai komplikasi penyakit lain.

 

Kebanyakan orang yang sakit bacillus anthracis tidak memiliki riwayat penyakit ini sebelumnya. Kadang-kadang infeksi didapat dalam rahim, tetapi sebagian besar infeksi basil didapat melalui kontak seksual. Jika penyakit ini didapat selama kehamilan, dapat menyebabkan keguguran atau kematian neonatal.

Mengobati infeksi basil seringkali merupakan proses yang panjang dan rumit, dan dokter mungkin harus menunggu bertahun-tahun untuk melihat pemulihan penuh dari infeksi. Jika pengobatan ditunda, kemungkinan kekambuhan lebih besar.

Ada beberapa pilihan pengobatan yang tersedia untuk infeksi basil. Pilihan ini termasuk obat oral (antibiotik), obat resep (tetrasiklin dan penisilin), dan pengobatan alami, yang menggunakan jamu dan zat lain untuk membunuh infeksi.

Antibiotik, seperti tetrasiklin, biasanya digunakan untuk mengobati infeksi basil yang resisten terhadap antibiotik standar. Antibiotik oral memiliki beberapa efek samping, termasuk mual, muntah, diare, kelelahan, dan kehilangan nafsu makan.

Tetrasiklin, bakteri yang secara alami ada di dalam tubuh, efektif melawan banyak bakteri, tetapi memiliki rekam jejak yang buruk melawan basil. Ini tidak boleh digunakan untuk pengobatan infeksi basil. Karena membunuh semua bakteri di dalam tubuh, tetrasiklin juga akan menyebabkan beberapa pasiennya terkena infeksi kulit. Ini sangat efektif melawan beberapa strain basil yang paling sering muncul, tetapi tidak melawan sebagian besar strain yang resisten.

Selain mengobati infeksi dengan antibiotik, dokter mungkin juga meresepkan krim steroid dan obat lain untuk mengatasi ruam dan gatal akibat infeksi. Antibiotik dapat menyebabkan kerusakan pada ginjal, hati, dan tulang.