Kejang esofagus yang menyebar juga dikenal sebagai disfagia esofagitis. Ini terjadi ketika sfingter antara esofagus dan perut berkontraksi dengan cepat. Hal ini sering terlihat pada orang yang baru saja makan dalam porsi besar.

Kejang ini biasanya terjadi karena katup gastroesofagus tidak dapat terbuka sepenuhnya karena beberapa alasan. Esofagitis difus terjadi bila tidak ada kelainan. Beberapa gejala lain yang terkait dengan esofagitis difus adalah mual, muntah, dan sendawa.

Gejala umum lainnya adalah suara serak. Ini terjadi karena sfingter akan berada dalam posisi tertutup sebagian. Dalam posisi ini sfingter tidak dapat relaks sepenuhnya, menyebabkannya mendorong katup lebih dekat. Tekanan yang dihasilkan akan menyebabkan sfingter mengencang, sehingga orang tersebut tidak dapat menelan.

Jika ini terjadi dapat menyebabkan refluks asam lambung. Ini berarti asam akan dimuntahkan kembali ke kerongkongan. Hal ini dapat terjadi karena klep terlalu sempit atau karena tidak dapat menutup dengan sempurna. Jika ini terjadi, katup gastroesofagus perlu dibuka kembali.

Gejala esofagitis difus termasuk bersendawa, mual, muntah, dan suara serak. Gejala ini juga dapat terjadi bersamaan dengan kondisi gastroesofagus lainnya. Mereka biasanya merupakan tanda pertama dari kondisi parah seperti kolitis ulserativa, ulkus duodenum, dan esofagus Barrett.

Ada sejumlah pengobatan umum untuk esofagitis difus. Ini termasuk antibiotik dan obat anti-inflamasi.

Obat anti inflamasi biasanya diminum untuk mengurangi peradangan pada saluran gastroesophageal. Ini akan membantu meringankan rasa sakit akibat esofagitis. Krim anti inflamasi juga akan dioleskan untuk mengurangi rasa sakit yang disebabkan oleh refluks.

Esofagitis terkadang dapat menyebabkan komplikasi, seperti pendarahan pada usus. Jika Anda mengalami pendarahan dari usus, maka pembedahan mungkin merupakan solusi terbaik. Esofagitis juga dapat menyebabkan esofagitis. Ini bisa terjadi jika esofagitis tidak sembuh setelah beberapa hari dan menyebabkan kerusakan pada esofagus.

Dalam beberapa kasus, mungkin usus perlu diangkat untuk menghilangkan masalah. Operasi melibatkan sayatan di sekitar kerongkongan dan lapisan lambung atau duodenum. Proses ini bisa memakan waktu berjam-jam, jadi dokter mungkin ingin segera melakukannya saat gejala pertama kali muncul.

Meski esofagitis tidak menimbulkan gejala, beberapa orang mungkin merasakan sensasi terbakar di tenggorokan. Ini mungkin disebabkan oleh refluks asam, yang membuat tenggorokan sangat sakit.

Beberapa gejala mungkin menunjukkan bahwa Anda harus segera menghubungi dokter Anda. Gejala kejang esofagus meliputi:

Rasa terbakar saat menelan atau batuk mungkin menunjukkan bahwa sfingter terbuka sebagian. Ini biasanya disebabkan oleh refluks asam. Anda mungkin juga merasakan sesak di dada. Jika kerongkongan telah rusak, maka mungkin ada rasa sakit di dada juga.

Terkadang Anda mungkin merasa sakit saat menelan, terutama jika Anda tidak makan dengan benar. Ini bisa menyebabkan muntah. Perasaan kenyang di perut atau kesulitan menelan dapat mengindikasikan bahwa katup tertutup.

Esofagitis biasanya diobati dengan obat antiradang yang dapat membantu meringankan gejala dan membantu menyembuhkan kerusakan yang terjadi pada kerongkongan. Dalam beberapa kasus, pembedahan dapat digunakan. Pembedahan juga dapat direkomendasikan jika kerusakannya luas.

Alasan utama mengapa seseorang terkena esofagitis adalah karena mereka tidak minum obat untuk membantu refluks asam. Ini umum terjadi pada mereka yang tidak memiliki riwayat keluarga atau yang sangat aktif. Orang lain mungkin terkena jika mereka makan makanan yang terlalu tinggi kolesterol atau makanan berlemak.

Mungkin ada kasus yang lebih serius di mana pembedahan dianjurkan. Jika kerusakannya luas, maka pembedahan mungkin diperlukan untuk memperbaiki masalah tersebut.

Jika Anda merasa mengalami gejala esofagitis, Anda mungkin perlu pergi ke dokter untuk memastikan bahwa Anda tidak mengalami esofagitis. dan bahwa Anda tidak mengalami refluks asam. Dokter mungkin dapat menentukan apakah Anda mengalami mulas atau serangan jantung.