Kanker Nasofaring adalah salah satu bentuk kanker tenggorokan dan kepala serta leher yang mempengaruhi struktur kecil di rongga hidung. Ini dimulai di Nasofaring, juga dikenal sebagai kelenjar getah bening leher, bagian atas tenggorokan tepat di bawah hidung. Ketika sel-sel ganas mulai tumbuh tidak terkendali.

Kanker biasanya ditemukan pada x-ray dan terkadang pada sampel jaringan yang diambil selama operasi. Ada dua bentuk kanker ini – pleura (di paru-paru) dan paranasal (di rongga mulut). Kanker pleura biasanya dimulai di paru-paru. Kanker paranasal umumnya dimulai di rongga mulut. Ada beberapa gejala yang terkait dengan setiap bentuk kanker ini.

Gejala umum kanker tenggorokan, kepala, dan leher adalah rasa kenyang di dada atau tenggorokan tepat setelah atau setelah makan berat atau saat tidur. Gejala lain termasuk batuk dan mengi, suara serak, sesak napas, dan perasaan seperti Anda kesulitan menelan.

Pada stadium awal kanker ini, tidak diperlukan pengobatan sama sekali. Kondisi ini masih bisa diatasi dengan pemeriksaan dan tes rutin. Pada stadium lanjut dari kanker ini, kemoterapi dapat digunakan, serta pembedahan jika tumor ditemukan telah menyebar.

Jika kanker tenggorokan menyebar ke tulang, dapat menyebabkan kelainan bentuk yang parah pada tulang, rahang, atau leher. Namun pada kebanyakan kasus, tidak ada kelainan bentuk, yang ada hanya kelainan bentuk kecil pada tulang. Beberapa kelainan ini mungkin permanen, tetapi sebagian besar tidak.

Kanker nasofaring sulit didiagnosis. Pemeriksaan kesehatan biasanya dilakukan. Pemeriksaan ini dapat mengungkap beberapa tanda kanker ini, dan computed tomography dapat membantu menentukan keberadaan sel ganas.

Tumor di leher, kepala dan leher sulit diobati. Tumor yang berkembang di luar tulang (bersifat kanker) cenderung bereaksi berbeda dengan tumor yang berkembang di dalam tulang (non-kanker). Misalnya, tumor jinak yang tumbuh di tenggorokan, kepala, dan leher dapat diangkat dengan pembedahan, sedangkan kanker yang tumbuh di dalam atau di sekitar tulang mungkin memerlukan pembedahan dan terapi radiasi.

Pilihan pengobatan untuk kanker ini bervariasi tergantung pada stadium dan lokasi tumor. Kemoterapi, yang menggunakan bahan kimia untuk membunuh sel kanker, telah terbukti sangat berhasil untuk tumor ganas dan beberapa tumor non-kanker.

Kemoterapi diberikan melalui vena ke dalam tulang dan jaringan di sekitar tumor untuk menghancurkan sel kanker. Biasanya diberikan sekali atau dua kali seminggu. Pasien yang menderita komplikasi seperti muntah atau darah di tinja mereka dapat diberikan kemoterapi dosis tinggi.

Kemoterapi terkadang dikombinasikan dengan pembedahan untuk menargetkan tumor. Dulu, ini dilakukan dengan menggunakan anestesi umum, tetapi baru-baru ini pembedahan dilakukan dengan anestesi lokal dan anestesi lokal.

Terapi Radiasi, juga dikenal sebagai radioterapi, menggunakan sinar berenergi tinggi, seperti sinar-X, untuk menghancurkan sel kanker. Biasanya dilakukan melalui prosedur yang disebut "terapi sinar kemo.

Radiasi kemo-beam biasanya disuntikkan ke area sekitar tumor, yang dilanjutkan dengan kemoterapi. Selama proses terapi radiasi, radiasi berinteraksi dengan sel kanker, menyebabkannya mati. Kemoterapi sering kali menghancurkan sekitar sembilan puluh persen sel tumor. Beberapa obat kemoterapi yang digunakan untuk terapi ini adalah docetaxel, carboplatin, cyclophosphamide, dan paclitaxel.

Pembedahan adalah pilihan pengobatan lainnya. Jenis pembedahan yang paling umum digunakan untuk mengobati kanker ini adalah "pembedahan terbuka". Ini dilakukan dengan anestesi umum atau lokal. Ini adalah prosedur non-bedah dan melibatkan pengangkatan sebagian atau seluruh tumor.