Jika Anda menderita kolik menangis, Anda mungkin bertanya-tanya apa yang menyebabkannya. Ada banyak hal berbeda yang dapat menyebabkan tangisan kolik pada bayi, tetapi paling sering disebabkan oleh alergi makanan atau eksim pada orang dewasa.

Pola makan anak sangat penting untuk bayi yang sehat, sehingga dokter hewan dapat membantu Anda menentukan apakah bayi Anda alergi terhadap makanan tertentu. Jika Anda mencurigai hal itu, ada banyak makanan yang dapat Anda tambahkan ke makanan anak Anda untuk membantu mencegah kolik menangis. Makanan yang menyebabkan tangisan kolik pada bayi adalah gandum, kedelai, telur, dan susu.

Itu selalu merupakan ide yang baik untuk berkonsultasi dengan dokter hewan Anda untuk mengetahui makanan apa yang harus Anda hindari dengan bayi Anda. Ini adalah makanan yang dikenal sebagai pemicu alergi bagi beberapa hewan. Makanan ini tidak boleh ditambahkan ke makanan anak Anda. Hal terbaik yang harus dilakukan jika Anda memiliki kekhawatiran tentang diet anak Anda adalah membawanya ke dokter hewan dan memeriksakan diri.

Eksim dan intoleransi gandum juga diketahui penyebab tangisan kolik pada bayi. Eksim pada anjing dan kucing diperlakukan dengan cara yang sama, tetapi pada anak-anak, dokter dapat mengobatinya dengan krim khusus yang tidak tersedia pada manusia.

Berkali-kali dokter akan meresepkan jenis obat khusus untuk bayi kolik menangis karena terbukti obat tersebut efektif menenangkan dan menyejukkan kulit bayi yang teriritasi. Anda harus selalu bertanya kepada dokter hewan tentang obat apa pun yang mungkin Anda berikan. Itu selalu merupakan ide yang baik untuk mencatat obat-obatan bayi Anda dan memantau setiap perubahan pada gejalanya. Ini dapat membantu Anda menentukan tindakan terbaik untuk anak Anda.

Cara lain yang baik untuk membantu anak Anda dengan tangisan kolik adalah dengan membuatnya menghabiskan lebih banyak waktu dengan ibunya atau anggota keluarga lainnya. Seringkali penyebab tangisan kolik pada bayi adalah terganggunya ikatan bayi dengan ibunya. Meluangkan waktu bersama bayi dapat membantu pemulihan ikatan antara ibu dan bayi dan seringkali dapat mengurangi lamanya waktu menangis kolik pada bayi. Dokter hewan Anda mungkin dapat membantu Anda memutuskan apakah waktu akrab dengan ibu adalah ide yang bagus.

Setelah Anda menentukan penyebab tangisan kolik pada anak Anda, Anda harus memulai rencana perawatan berdasarkan informasi tersebut untuk menghindari masalah di masa mendatang. Pola makan yang baik dengan banyak makanan yang diketahui dapat mengurangi tangisan kolik pada bayi merupakan langkah pertama yang penting untuk menghentikannya. Selain diet, Anda perlu memastikan bahwa bayi Anda makan pada waktu yang tepat. Bayi harus mendapat susu formula setiap enam sampai delapan jam dan harus makan dua jam sebelum tidur, jika memungkinkan.

Bayi Anda juga disarankan untuk mulai menggunakan botol atau empeng sampai dia siap untuk makan makanan padat. Selama ASI masih ada, penting untuk mencoba menggunakan ASI yang murni dan alami, karena terlalu banyak produk sintetis dapat menyebabkan bayi Anda mengalami kolik menangis.

Jika tidak ada masalah medis yang menyebabkan bayi Anda kolik menangis, perubahan pola makan mungkin diperlukan. Cobalah untuk menemukan pola makan yang baik yang tinggi protein dan mengandung banyak buah dan sayuran segar. Ada makanan seperti ayam dan ikan yang sangat rendah kalori tetapi merupakan sumber protein yang baik, terutama jika Anda memberi makan bayi Anda susu sapi. Bagi orang yang tidak toleran laktosa, sebaiknya hindari susu sapi karena susu ini penuh dengan laktosa, yang menyebabkan gejala yang berhubungan dengan penyakit.

Jika bayi Anda lebih tua, perubahan dalam pola makannya mungkin diperlukan, tetapi mungkin masih tidak ada penyebab medis yang mendasari tangisan kolik tersebut. Dalam hal ini, penting untuk meminta nasihat dari dokter hewan agar Anda dapat menemukan pola makan yang tepat untuk memastikan bahwa tubuh bayi Anda mendapatkan semua nutrisi yang dibutuhkannya. Karena tangisan kolik pada bayi yang lebih tua biasanya disebabkan oleh masalah pencernaan, dokter hewan Anda mungkin dapat menyarankan rencana diet eliminasi yang akan membantu bayi Anda kembali ke keseimbangan yang tepat antara hormon dan nutrisi lain yang kurang dari tubuh Anda saat dia masih bayi. lebih muda. Jika Anda memiliki pertanyaan, pastikan untuk membawa serta dokter hewan selama kunjungan pertama bayi Anda.

Tidak peduli apa masalah kolik bayi Anda, jika terus berlanjut cukup lama penting untuk terus mencoba mencari cara untuk mengatasi masalah tersebut. Jika Anda memperhatikan bahwa ada pola menangis terus-menerus, Anda harus mencari bantuan dokter hewan. Dokter hewan Anda mungkin dapat mengidentifikasi penyebab masalahnya dan menyarankan perubahan pola makan atau bahkan operasi untuk menghilangkannya.