Hubungan perulangan adalah persamaan yang secara rekursif mendeskripsikan rangkaian atau matriks multidimensi nilai, ketika setidaknya satu suku awal diberikan; setiap suku berikutnya dalam deret atau matriks juga ditentukan oleh suku-suku sebelumnya. Contohnya adalah bola bisbol yang memukul bola yang baru saja melewati garis dasar pertama. Persamaan deret tersebut dapat dituliskan sebagai berikut: x = a (x), y = b (y), x '= c (x) dan y' = d (y). Urutan yang sama juga dapat ditulis sebagai berikut: a (x) + b (y) + x '+ y' = c (x) + d (y).

Secara umum, hubungan perulangan dijelaskan dengan rumus: a (x) = a '(x), di mana, a' sama dengan satu dikurangi suku apa pun dalam rekursi, sedangkan a sama dengan satu dikurangi satu. Suku pertama dalam rekursi disebut konstanta dan suku kedua disebut variabel.

Konsep rekursi paling dasar adalah pohon binomial. Dengan konsep ini diketahui berapa kali memainkan suatu game (baik dalam satu game maupun dalam beberapa game). Seorang pemain yang memainkan banyak permainan akan memiliki kemungkinan menang yang lebih rendah. Pohon dimulai dengan pemain pertama dan diakhiri dengan pemain terakhir. Ini dapat diperpanjang untuk menyertakan lebih dari satu pemain.

Frekuensi bermain dalam berbagai bentuk permainan. Misalnya, dalam sepak bola, seorang pemain tim dapat mulai bermain dalam permainan dari awal hingga pertengahan permainan, di mana ia digantikan oleh pemain lain.

Jumlah pertandingan berturut-turut yang dimainkan, di mana setidaknya satu pertandingan dimenangkan oleh tim yang kalah. Ini dikenal sebagai 'rasio rekurensi'. Semakin banyak jumlah game yang dimainkan secara berturut-turut, semakin besar peluang untuk memenangkan game tersebut.

Jumlah permainan di mana setidaknya satu pemain digantikan oleh pemain pengganti, tanpa perubahan apa pun pada lineup awal. 'Pengganti' dapat diartikan sebagai pemain yang menggantikan pemain yang sudah berada di lapangan. dan / atau pemain yang tidak berada di lapangan tetapi telah diganti dengan pemain yang berada di lapangan. Pemain seperti itu tidak dihitung sebagai pemain aktif di tim.

Frekuensi tim menang dalam serangkaian pertandingan dan jumlah pertandingan di mana tim kalah. Misalnya, jika ada enam tim berturut-turut memainkan serangkaian permainan dan setiap tim menang dua kali dan kalah dua kali, tim yang menang dan kalah dua akan memiliki 'rasio pengulangan' yang lebih tinggi daripada tim yang menang dan kalah satu kali.

Dalam fisika, rasio pengulangan mengacu pada rasio jumlah menit permainan dibagi dengan jumlah menit. Dalam olahraga, ini mengacu pada jumlah permainan yang dilakukan atau jumlah upaya yang dilakukan, untuk setiap permainan. Semakin banyak jumlah permainan atau upaya yang dilakukan, semakin tinggi 'rasio pengulangan'. dan sebaliknya.

Perulangan adalah rangkaian peristiwa yang terjadi selama periode waktu tertentu. Jangka waktu ini bisa dari beberapa detik hingga beberapa menit. Itu bisa terus menerus atau berulang.

Kekambuhan dikaitkan dengan alasan yang berbeda, tetapi biasanya disebabkan oleh hal yang sama. Mereka biasanya terjadi ketika frekuensi kejadian ditingkatkan atau diturunkan. Jika dinaikkan, maka peluang menang atau kalah berkurang. Sebaliknya, jika diturunkan, peluang menang atau kalah meningkat.

Penjelasan yang baik mengapa kekambuhan disebabkan oleh frekuensi adalah dengan memikirkan serangkaian peristiwa yang kita lihat dalam kehidupan sehari-hari. Yang pertama adalah saat seekor kuda membuat kesalahan. Berikutnya adalah saat kuda berlomba. Akhirnya, kami berhenti ketika sebuah mobil keluar. Frekuensi kejadian ini berkurang, karena kuda tidak akan melakukan kesalahan lagi, mobil tidak akan berjalan lagi dan sebagainya.

Konsep ini berguna untuk diingat saat mencoba mencari tahu mengapa hal ini berulang. Mungkin ada beberapa penyebab yang mendasari terjadinya peristiwa yang menyebabkan terjadinya peristiwa tersebut. Penyebab ini bisa jadi sesuatu yang acak. Dalam hal ini, jumlah kejadian akan meningkat atau menurun dari waktu ke waktu dan efek dari frekuensi kejadian tersebut akan meningkat atau menurun.