Mendiagnosis Sindrom Reiter sulit karena semua gejala samar dan variabel yang terkait dengannya. Faktanya, sebagian besar tes yang mungkin dilakukan dokter Anda untuk mendiagnosis Sindrom Reiter hanya akan membantu mengesampingkan bentuk radang sendi lainnya juga. Tes paling akurat untuk penyakit ini adalah tes darah, MRI, dan CT scan. Dalam artikel ini, Anda akan menemukan apa ketiga tes ini, bagaimana mereka membantu dalam mendiagnosis penyakit ini, dan bagaimana tes tersebut dapat membantu dokter Anda untuk mendapatkan diagnosis penyakit ini.

Pertama, pemeriksaan darah sering dilakukan untuk penyakit ini. Dokter Anda mungkin ingin melakukan tes ini untuk menyingkirkan rheumatoid arthritis atau lupus. Jika dia tidak dapat memastikan rheumatoid arthritis, tes darah mungkin tidak diperlukan. Namun, jika dia saat ini sedang menjalani tes lupus, tes darah akan membantu memastikan diagnosisnya.

Jika dokter Anda melakukan MRI lutut Anda, Anda dapat mengetahui apakah Anda menderita sindrom Reiter dari cara lutut Anda bergerak. Secara umum, jika Anda memiliki sindrom Reiter, dokter Anda harus memperhatikan bahwa lutut Anda tidak bergerak secara normal.

CT adalah tes yang digunakan untuk menentukan apakah tulang rawan artikular Clark sedang dihancurkan oleh peradangan. Computed tomography dapat menunjukkan tanda-tanda peradangan dan adanya pembuluh darah di sendi. Ini berguna untuk mendeteksi adanya kerusakan tulang rawan dan perkembangan sindrom Reiter menjadi penyakit yang lebih parah.

Pemindaian tulang dapat dilakukan jika dokter mencurigai bahwa sindrom Reiter telah berkembang menjadi osteonekrosis. Osteonekrosis adalah kerusakan tulang yang disebabkan oleh usia dan artritis. Biasanya disertai patah tulang. Pemindaian tulang akan menunjukkan pengeroposan tulang di dalam dan sekitar lutut, serta pertumbuhan tulang.

Jika dokter Anda mengesampingkan rheumatoid arthritis dan lupus, tes darah mungkin tidak diperlukan untuk menentukan apakah sindrom Reiter telah berkembang menjadi osteonekrosis. Namun, pemindaian tulang dapat membantu menentukan apakah lupus atau rheumatoid arthritis adalah penyebab degenerasi tulang. Jika itu lupus, dokter Anda mungkin melakukan tes aspirasi sumsum tulang untuk menentukan apakah sumsum tulang Anda membuat antibodi untuk membunuh bakteri. menyebabkan osteonekrosis.

 

Dalam hal mendiagnosis Sindrom Reiter, salah satu faktor terpenting dalam diagnosis adalah menyingkirkan penyakit yang dapat menyebabkan artritis dan yang tidak terkait dengan gejala Anda. Misalnya, jika Anda menderita diabetes, tidak perlu melakukan tes yang dapat menunjukkan Sindrom Reiter.

Selain itu, tidak perlu mengukur tekanan darah saat mendiagnosis Sindrom Reiter karena walaupun gejala yang menyebabkan artritis dapat mengindikasikan Sindrom Reiter, namun berbeda dengan diabetes. Karena itu, Anda juga bisa dirawat tanpa tes tekanan darah.

Scan tulang dapat membantu menyingkirkan osteonekrosis tetapi jika dokter Anda telah mengesampingkan osteonekrosis, maka tes aspirasi sumsum tulang untuk menentukan apakah sumsum tulang menghasilkan antibodi untuk menghancurkan bakteri dapat membantu menyingkirkan Sindrom Reiter. Sumsum tulang adalah sumsum tulang dari tulang yang terletak di dalam saluran sumsum tulang. Sumsum tulang merupakan bagian yang sangat penting dari kesehatan tulang dan tidak dapat digantikan oleh sel-sel yang tidak ada di dalam tulang.

Dalam hal mengobati Sindrom Reiter, dokter Anda mungkin memutuskan bahwa obat-obatan diperlukan untuk mengontrol rasa sakit dan peradangan, tetapi pengobatan mungkin tidak didasarkan pada jenis Sindrom Reiter. Karena Reiter's Syndrome sangat jarang terjadi, hanya sekitar satu dari tiga ribu orang yang menderita kondisi ini, maka pengobatannya kemungkinan besar tidak akan mengancam nyawa. Jika rasa sakit tidak terlalu parah dan / atau tidak mengganggu aktivitas sehari-hari, maka Anda dapat memilih obat antiinflamasi nonsteroid, seperti obat antiinflamasi nonsteroid.

Jika dokter Anda telah menentukan bahwa Reiter's Syndrome adalah penyebab rasa sakit dan lutut tidak merespons obat anti-inflamasi, maka dia mungkin akan merekomendasikan pembedahan. Jika masalahnya jauh lebih buruk, maka suplemen bersama dapat diresepkan.

Sindrom Reiter dapat menyebabkan komplikasi yang parah, jadi jika Anda memutuskan untuk mencari nasihat medis untuk kondisi ini, sebaiknya konsultasikan dulu dengan dokter Anda untuk diagnosis. Dokter dapat menentukan apa yang menyebabkan ketidaknyamanan Anda dan merekomendasikan pengobatan yang tepat. Untuk informasi lebih lanjut dan untuk mempelajari tentang perawatan masa depan untuk Sindrom Reiter, hubungi dokter Anda.